Sunday, June 28, 2009

keremajaanku dan mereka..


Kenapa ya masa keremajaan kita begitu berbeza dengan keremajaan salaffussoleh?
Atau paling minima berbeza jika dibandingkan dengan keremajaan saudara-saudara kita di Palestin sana?

Maksud saya, kenapa ya waktu keremajaan kita selalu saja sibuk memikirkan masalah hati dan perasaan sedangkan mereka tidak punya masa untuk itu?

Pagi tadi ana telah mendapat satu perkongsian dan peringatan melalui pesanan ringkas,

"..kalau pemimpin pun buat benda yang Allah tak suka, tak mustahil anak buahnya pula akan buat benda yang Allah haramkan.."

Ana setuju betul dengan kata-kata itu. Sebab itu masyarakat masih tak berubah kerana para penyokong dan pendukung risalah ini pun masih belum betul-betul bersih daripada karat-karat jahiliyyah (untuk saya sebenarnya).

Kadang-kadang tu rasa sedih dan kecewa dengan diri sendiri, rasa macam dosa-dosa yang masih melekat dalam hati ni lah penyebab pertolongan Allah masih belum hadir.

Alhamdulillah, pagi tadi dapat teguran yang menyebabkan saya menangis sungguh-sungguh. Teguran dari seorang sahabat yang amat saya kagumi dan hormati. Juga sebagai qudwah untuk saya tetap teguh di atas jalan ini. Semoga Allah rahmati dan sayang beliau. (walaupun saya tahu dia tidak pernah membaca blog ini)

Saya mengajak diri ini dan diri kalian agar kita dapat mencontohi kisah agung salafussoleh dalam menempuh usia keremajaan mereka...Semoga Allah sayang dan meneguhkan hati-hati kita..

2 comments:

  1. Alhamdulilah baik semua ...

    ReplyDelete
  2. Btul.....Ana stuju dgn kata2 tu

    ReplyDelete

mohon pandangan.