Thursday, April 9, 2015

Warkah Bonda 3

Segala puji selayaknya dipuja semata kepada Allah, Pemilik, Pencipta, Sang Pengatur dan Penguasa Alam buana jua diri kita yang Maha kerdil ini.

Tiada kata terucap yang layak untuk menggambarkan berapa bersyukurnya bonda saat tangan ini menjentik huruf membentuk kalimat. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.. Maha suci Allah dengan segala kepujianNya, Maha suci Allah dengan segala keagunganNya.

Mujahid kecil belahan hati baba bonda,

Tepat jam 4.45 pagi 9 Mac yang lalu, anak selamat dilahirkan dengan izin dan kekuatan semata dari Allah. Tidak tergambar kegembiraan hati kami berdua dalam menyambut kelahiranmu anak, umpama menadah rezeki yang turun mencurah-curah dari langit.

Hari itu adalah hari yang akan sentiasa melekat dekat dalam ingatkn kami. Hari yang ditunggu-tunggu untuk kami melihat wajah anak pertama bukti cinta baba dan bonda yang selama ini hanya didengar detik jantung dan dirasai tendangan gerak gerinya di dalam perut sahaja.



Fayyadh dan teita
2nd days



                                                 2nd days

Anak bonda yang penuh cinta,

Tengah hari 8 Mac itu, bonda masih sempat menghadiri kenduri anak sepupu teita sebagai wakil. Memandu seorang diri tanpa merasakan bahawa hari itulah harinya. =D





lucu. whatsapp dalam grooup family sebelum saya hubungi kakak.

Pulang dari kenduri, ketika ingin bersiap solat zohor, bonda perasan discharge berwarna koko. Terus menunaikan solat tanpa terfikirkan apa-apa selepas menyalin apa yang perlu. Kemudian, dalam jam 3 lebih, sekali lagi bonda perasan discharge berwarna koko. Memandangkan baba sibuk dan jarang melihat handphone di dalam ward, bonda cuba menghubungi mak ngah yam melalui whatsapp.

"Cepat pergi hospital! Itu tandalah tu! haish kamu ni..". Mak ngah Yam berleter panjang tambah kekalutan apabila baba pada awalnya tidak dapat dihubungi. Mujur akhirnya baba dapat pulang mengambil bonda, kalau tidak memang bonda teringat untuk drive terus ke hospital sendiri. hehe.

Setiba di bahagian Wad Bersalin, agak terkejut apabila menjalani Vaginal Examination kerana bukaan telah 4 cm. Terus diminta doktor untuk menyalin pakaian dan bersedia ditolak ke Labour Room. Tetapi nampaknya LR penuh dan bonda diminta untuk menunggu di ruang menunggu. Baba sempat ke wad semula untuk meneruskan kerja yang tertangguh.

Hampir 5 jam menunggu, akhirnya bonda ditolak baba ke LR yang disediakan. Sempat sebelum itu berjumpa teita, tok mak dan tok abah yang telah sampai dari Perlis dan Perak. Bonda masih boleh gelak-gelak dan ceria seperti biasa sebab seriously kesakitan belum dirasai. =D

Doktor pelatih yang datang membuat Vaginal Examination di LR turut memuji apabila melihat bonda ceria dan 'cool'. (Padahal nanti macam hape je. haha)

Menghampiri jam 12 malam, air ketumban dipecahkan. Mula berdenyut. Selepas itu bermulalah episod yang mengerikan.

Mujahid kecil bakal tuaian bonda baba,

Allah.. Tidak tergambar betapa sakitnya setiap kali contraction menyerang. Bagai ada yang menikam-nikam, menghiris-hiris, menyalar-nyalar dan menujah-tujah perut bonda. Dalam hati terluah, "alangkah baiknya jika saat ini aku mati..". Air mata merambu-rambu tidak tertahan.

Allah...Allah.. Allah..

Hanya itu yang dilafaz penuh harap kerna bonda yakin, hanya Allah yang Maha Tahu kepedihan yang sedang dilalui ini. Baba yang menemani di sisi turut melafaz sama sambil melehkan air mata. Ada ketika baba mengalunkan bacaan alQuran dekat untuk menenangkan.

Sungguh. Cinta baba yang menemanilah menjadi kekuatan. Melihat baba yang tetap tersenyum meski menjadi mangsa bonda untuk melampiaskan kesakitan dengan menarik rambut dan baju baba, mencubit lengan baba dan pelbagai lagi, membuahkan rasa bahagia yang tidak terucap.

Kebahagiaan yang teramat lantaran belahan hati ada bersama ketika suka dan perit. Sungguh, itulah suatu kebahagiaan dan kepuasan seorang isteri. =')



Fayyadh dan baba.
26th days

Ketika meneren untuk mengeluarkan anak ke dunia, kesakitan usah dikata, malah bonda menjadi sangat letih. Terlalu. Hinggakan terdetik di dalam hati bahawa itulah saat akhir bonda. Bagai hanya menantikan malaikat maut datang mencabut nyawa.

Sekali lagi cinta baba menjadi kekuatan dengan izin Allah. Melihat baba menangis sungguh-sungguh di tepi sambil memberikan kata-kata semangat yang tidak putus-putus membuatkan kekuatan itu teresap meski sebenarnya sudah kontang gersang.

"anak kita sayang..! abang dah nampak kepala anak kita sayang..! sayang boleh..! hasna' boleh sayang..! sikit lagi sayang..! sikit lagi..!".

Esak tangis baba saat itu bagai masih tergiang-giang. Dan Allah menjadi saksi wahai anak, di Labour Room itu bonda jatuh cinta buat kesekian kalinya. Dalam lemah, bonda melihat wajah merah baba yang berlinangan dengan hati yang berbunga penuh cinta.

Dan tepat jam 4.46 pagi, anak selamat dilahirkan. Lembik. Bonda bagai lumpuh tidak terdaya. Saat doktor meletakkan anak di dada bonda, seakan-akan dunia terhenti sejenak dan umpamanya bonda di dalam mimpi.

Allah..

Anak yang masih berlumuran darah inilah anak yang selama ini bonda usap dan berbual di balik perut boyot. Maha Suci Allah yang Maha Agung. Maha Suci Allah yang Maha Baik.



Fayyadh waktu kena tahan kuning
5th days.




Fayyadh dah sihat Alhamdulillah!
6th days.




Fayyadh selepas dicukur dan baba waktu baby.

Mujahid kecil buah hati kami,

Kami sepakat menamakan anak, Fayyadh Tilmisaniy Bin Afiq Fawwaz, dengan harapan agar anak menghargai dan mencontohi ulama' haraki Umar Tilmisaniy, Mursyidul 3am IM ke-2 yang kita kasihi.



27th days



13th days

Dan hari ini, Fayyadh telah mencapai usia sebulan. 30 hari sudah Fayyadh menjadi hamba Allah yang menghirup udara Allah dan berada di atas bumi Allah. Semoga Fayyadh membesar dewasa menjadi hamba Allah yang musleh, yang mencintai kebaikan dan ketaqwaan serta membenci kejahatan dan kemaksiatan.

Membesarlah anak dengan keimanan kerna ummah menantikanmu.


Bonda Fayyadh,
9 April 2015
12.13pm.
Rumah kita, Sg Petani.


Nota kaki:

-Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Fayyadh Tilmisaniy selamat dilahirkan pada 3 Mac 2015 dengan berat 3.38 kg ketika usianya tepat 39 minggu di dalam kandungan. =') Doakan semoga anak kecil ini tumbuh membesar dalam keimanan dan syaksiah Islamiyah Kamilah, insyaAllah..



Fayyadh 30th days!
Alhamdulillah!

Thursday, February 26, 2015

Warkah Bonda 2


Salam sejahtera bersamanya rahmah dan barakah dari Allah untuk anak bonda yang kini sudah berusia 37 minggu 3 hari di dalam kandungan.

Semoga Allah terus memeliharamu anak sehingga saatnya anak keluar melihat dunia dan terus menerus di bawah jagaanNya hingga anak dewasa insyaAllah.

Anak bonda yang dicinta,

Menghitung hari untuk bergelar baba dan bonda buat kami berdua adalah debaran yang sedang kami lalui. Melihat pengalaman-pengalaman mereka yang telah dan sedang melalui parentinghood, membuatkan kami selalu menyoal diri, adakah kami telah bersedia?

Bersedia untuk melalui keletihan berjaga malam, menjaga sakit demam, menghadapi karenah, tersenyum dalam lelah dan paling penting, bersediakah kami mendidik dan menjadi qudwah hasanah untukmu anak?

Kerna kelak, anak-anak tidak mengikut apa yang dibicara oleh ibu ayah, tetapi apa yang dilihat mata perlakuan dan tindak tanduk ibu ayah mereka. Semoga Allah melindungi keaiban dan kelemahan kami dan menjadikanmu muslim yang lebih-lebih baik dan berakhlak dari kami insyaAllah.

Anak bonda yang dikasih,


gambar bonda dan makngah yam sewaktu kenduri paklong bai.
3 january. Bayangkanlah sekarang bonda bulat mana. hehe.

Hari-hari bonda kini selalu ditemani sakit-sakit contraction sebagai tanda-tanda awal dalam menyambut kelahiranmu. Saat bonda menaip ini juga, beberapa kali terpaksa ditahan pedihnya bahagian perut dan ke bawah. Tidak terbayang nanti sakitnya contraction sebenar ketika di labour room. 

Kata orang, sakit melahirkan adalah kesakitan kedua selepas sakratul maut. Allahu a3lam. Gusar bercampur takut menghantui.. Doa bonda, semoga Allah permudahkan dan menjadikan kesakitan yang teramat sangat itu nanti sebagai asbab pengampunan dosa-dosa bonda yang terlalu banyak. Biarlah bonda bersih sebelum memulakan hari dalam menggalas amanah menjadi bonda sekaligus madrasah pertama buatmu anak.

=')

Anak bonda penyejuk hati,


baba dan abang dhiya'.
(anak paklong adi)

Malam semalam, baba diberi kesempatan untuk meluangkan waktu duduk-duduk dan sembang-sembang dengan bonda kerana malam kelmarin baba oncall (jadi pulang tengah hari). Bukan selalu dan payah-payah sebenarnya untuk menghabiskan waktu sebegitu dengan baba lantaran baba sibuk berkhidmat di hospital. Jika pun pulang ke rumah, selalunya dalam keletihan yang amat dan terus berehat. (sebab itu, bonda teruja menanti teman bonda si comel ini. ^^)

Kami berbual pelbagai cerita. Antaranya ialah perancangan kewangan keluarga yang memasukkan topik insurans kesihatan dan perkiraan simpanan untuk masa depan.

Sungguh. Bonda benar-benar berasa sebak saat melihat mata baba yang bersemangat. Membayangkan wajah itu yang akan bersama bonda melihat anak-anak membesar dewasa, menempuh jatuh bangun rumahtangga, melalui detik-detik usia dan menemani hingga melangkah ke syurga nanti insyaAllah.

Tidak terbayang jika nanti bonda ditinggal sendiri jika kematian yang menceraikan kami. ='( Menangis.

"Ya Allah, panjangkanlah usia kami dalam keimanan dan berkahilah pernikahan ini hingga ke syurga". Doa bonda sungguh-sungguh dalam diam.

Benarlah pernikahan itu adalah kemuliaan dan kebahagiaan insan di dunia. Ikatan yang kuat, janji dengan Allah yang dipegang utuh. Pernikahan adalah sesuatu yang berat. Kerana itu, selayaknya rejam bagi mereka yang mengkhianati pernikahan yang mulia ini.
Matlamat sesebuah pernikahan ialah menenangkan jiwa manusia. Kerana itu Prof Dr. Yusuf Qardawi dalam fatwanya mengenai poligami menyentuh perihal tersebut.

"Para gerakan Kristian dan orientalis menjadikan topik poligami seakan-akan ia adalah syiar daripada syiar-syiar Islam, ataupun wajib daripada kewajipan-kewajipan Islam, atau sekurang-kurangnya galakan daripada galakan-galakan Islam. Ini adalah sesat lagi menyesatkan. Asal yang mendominasi dalam perkahwinan Muslim ialah BERKAHWIN SATU, yang mana isterinya yang itu menjadi penenang dirinya, pelembut hati, pengurus rumah tangga, tempat menyimpan rahsia. Dengan itu, terbinalah atas keduanya ketenangan, kasih sayang dan kerahmatan yang menjadi teras kehidupan perkahwinan dalam pandangan al-Quran. (Markazul Mar'ah fil hayati Islamiyah, h.118).

Ingatlah itu wahai anak. Kerana itu, kelak nanti anak dewasa, muliakanlah pasanganmu, cintailah dia sepenuh hatimu dan terimalah dia kesemuanya. Jangan pernah mengganggap pernikahan ini sesuatu yang remeh dan tempat untuk menerima layanan sempurna.

Namun begitu perjalanan rumahtangga baba dan bonda masih terlalu muda. Belum teruji dan sungguh, bonda meyakini bahawa ujian Allah mengikut kemampuan hamba-hambaNya. Allah Maha Tahu kelemahan dan kekurangan kami. Justeru bonda berdoa sungguh-sungguh moga Allah terus melimpahi keluarga kita ini dengan mawaddah dan rahmahnya sentiasa insyaAllah.

Anak bonda pengubat duka,

Cukup buat kali ini. Mungkin post yang bakal ditulis kemudian adalah selepas kewujudanmu di alam dunia yang luas ini insyaAllah. =)

Doa bonda, semoga Allah ketemukan kita dalam kesejahteraan dan kesihatan.

Bonda yang menantikanmu hari-hari,

Nurul Hasna' Binti Hazni.
9.20am.
26 Februari 2015.
Rumah kita, Sungai Petani, Kedah.

Monday, January 19, 2015

Wanita dan Islam IV

Islam dan pembelaan wanita tidak pernah terpisah. Islam turun saat wanita tertindas, dibunuh, tidak diiktiraf kemanusiaanya dan dianggap aib keluarga. Islam membebaskan wanita dari belenggu kepercayaan karut bahawa wanita adalah punca dosa nabi Adam a.s. juga adalah jelmaan syaitan seperti apa yang termaktub dalam bible mereka.

Tohmahan penindasan terhadap wanita berlaku apabila muslim yang tidak melaksanakan Islam dengan perlaksanaan yang benar.

Teringat kata-kata Anis Matta, presiden PKS dalam salah satu ucapannya, 
"Haq dan perlaksanaan ke atas haq adalah 2 perkara yang berbeza."

Pembahagian Harta Pusaka.


“Allah mensyari’atkan bagimu tentang (pembahagian harta pusaka untuk) anak-anakmu, iaitu: bahagian seorang anak lelaki sama dengan bahagian dua orang anak perempuan. Jika anak itu semuanya perempuan dan lebih daripada dua orang, maka bagi mereka dua per tiga daripada harta yang ditinggalkan; dan jika anak perempuan itu hanya seorang, maka ia memperolehi setengah harta. Untuk kedua ibu bapa, bagi masing-masing satu per enam dari harta yang ditinggalkan jika yang meninggal itu mempunyai anak; dan jika yang meninggal tidak mempunyai anak yang mewarisinya hanya kedua ibu bapa, maka ibunya mendapat satu per tiga. Jika yang meninggal itu mempunyai beberapa saudara, maka ibunya mendapat satu per enam. Pembahagian tersebut sesudah ditunaikan wasiat yang dibuatnya atau sesudah dibayarkan hutangnya. Tentang orang tuamu dan anak-anakmu, kamu tidak mengetahui siapa di antara mereka yang lebih dekat (banyak) manfa’atnya bagi mu. Ini adalah ketetapan daripada Allah; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana” (Al Nisa: 11)


Dalam ayat ini, lelaki disebut sebagai 'zakar' dan wanita sebagai 'unsa'. Persoalan yang sering ditimbulkan oleh pihak yang mempertikaikan keadilan Islam dalam pembahagian harta pusaka ialah,

Mengapa lelaki memperolehi 2 bahagian wanita?
Adakah zakar yang dimaksudkan adalah 'peranan lelaki'? Bermakna jika wanita itu memegang peranan sebagai seorang lelaki dalam keluarganya, maka dia memperolehi sama seperti lelaki?

Situasi yang Diberikan.

Sepasang suami isteri telah meninggal dunia dan meninggalkan 4 orang anak. Anak lelaki yang sulung, A adalah abang yang tidak bertanggungjawab. Tidak pernah pulang ke rumah dan langsung tidak memperdullikan adik-adiknya. Kaki mabuk dan penganggur. Manakala anak perempuan sulung (anak ke-2), B adalah seorang kakak yang sangat baik dan dialah yang memikul segala amanah membesarkan 2 orang adik di bawahnya. Mencari nafkah, menyediakan tempat tinggal dan menjadi tempat teduhan mereka dalam kasih sayang.


Persoalannya: Logik akal, adakah adil A mendapat 2 bahagian sedangkan B yang menanggung segala keperluan keluarga hanya mendapat 1 bahagian?

Jawapan: Tanggungjawab Selamanya Dipertanggungjawabkan.


Lelaki memang mendapat 2 bahagian dari wanita kerana maksud dari kelebihan itu adalah tanggungjawabnya dalam menanggung keperluan saudara perempuannya.

Menurut Sheikh Muhammad Ali asSyabouni (Pembahagian Waris Menurut Islam), antara hikmah lebihan lelaki terhadap wanita ialah:

  1. Kaum wanita selalu harus terpenuhi kebutuhan dan keperluannya, dan dalam hal nafkahnya kaum wanita wajib diberi oleh ayahnya, saudara laki-lakinya, anaknya, atau siapa saja yang mampu di antara kaum laki-laki kerabatnya.
  2. Kaum wanita tidak diwajibkan memberi nafkah kepada siapa pun di dunia ini. Sebaliknya, kaum lelakilah yang mempunyai kewajiban untuk memberi nafkah kepada keluarga dan kerabatnya, serta siapa saja yang diwajibkan atasnya untuk memberi nafkah dari kerabatnya.
  3. Nafkah (pengeluaran) kaum laki-laki jauh lebih besar dibandingkan kaum wanita. Dengan demikian, kebutuhan kaum laki-laki untuk mendapatkan dan memiliki harta jauh lebih besar dan banyak dibandingkan kaum wanita.
  4. Kaum laki-laki diwajibkan untuk membayar mahar kepada istrinya, menyediakan tempat tinggal baginya, memberinya makan, minum, dan sandang. Dan ketika telah dikaruniai anak, ia berkewajiban untuk memberinya sandang, pangan, dan papan.
  5. Kebutuhan pendidikan anak, pengobatan jika anak sakit (termasuk istri) dan lainnya, seluruhnya dibebankan hanya pada pundak kaum laki-laki. Sementara kaum wanita tidaklah demikian.
                                           ..................................

Bagaimana jika lelaki itu tidak bertanggungjawab?

Maka, harta warisan yang diperolehi oleh lelaki terbabit wajib dipegang oleh wali hakim anak-anak yang ditinggalkan. Dalam situasi sekarang, wali mereka ialah wali hakim mahkamah syariah yang mungkin boleh mengamanahkan kepada badan berkanun seperti Amanah Raya Berhad.

Bermakna, wanita atau kakak B , tetap memperolehi hanya 1 bahagian. Tetapi segala keperluan mereka (3 orang adik beradik perempuan B, C dan D) diambil dari bahagian abang A yang dipegang oleh wali hakim.

Dan jika abang A telah insaf, maka bahagiannya dipulangkan dan dia wajib meneruskan peranannya dalam menanggung keperluan keluarga.

Islam tidak menukar 1 bahagian kakak B kepada 2 bahagian kerana Islam tidak sama sekali membebankan wanita dengan tanggungjawab sebagai penyara keluarga. Tanggungjawab adalah kewajipan. Wanita tetap selamanya dimuliakan sebagai pihak yang perlu ditanggung nafkahnya. Wang dan simpanannya adalah milik peribadinya semata. Pihak yang wajib menyediakan nafkah bagi wanita tetap selamanya adalah lelaki sama ada ayah, suami, saudara lelaki, bapa saudara dan sebagainya.

Sungguh. Mulianya dan mudahnya menjadi wanita dalam Islam.

(Rujukan: Prof Dr Zakaria Khudoh, pensyarah Yarmouk Universiti, Jordan. Kepakaran dalam maqasid syariah)

Islam Bukan Tampalan Bangunan Jahiliyah Yang Rosak.




Islam adalam sistem hidup yang sempurna. Namun yang pasti, Islam bukanlah sekadar penampal kepada kerosakan akar umbi jahiliyyah.

Perundangan Islam akan kelihatan mustahil dan tidak adil jika diaplikasikan sebagai perundangan dalam sistem kehidupan jahiliyyah.

Sebagai contoh hudud. Dalam realiti hari ini, pemimpin zalim yang menindas, ekonomi yang jatuh akibat keborosan orang atasan yang rasuah, penggangguran yang berleluasa, hiburan yang melampau, kebebasan pergaulan, media yang dipenuhi dengan unsur seks, jalan ke arah zina terbuka mudah, anak-anak terbiar dek kesibukan ibubapa yang terhimpit dengan desakan mencari wang, agamawan bertelagah sehingga menjauhkan masyarakat dari melihat keindahan Islam dan 1001 lagi kecacatan jahiliyyah yang menakutkan telah merosakkan masyarakat dengan sangat dahsyat.

Benarlah sangkaan dan kata-kata bahawa jika dilaksanakan hudud di Malaysia hari ini, maka ribuan akan mati direjam dan ribuan jugalah yang akan dikudung tangan mereka. Benar. Sekiranya hukuman Islam yang keras dilaksanakan dalam kedahsyatan ini.


Hakikatnya Allah menurunkan perundangan hudud bukan untuk membenci dengan sewenang-wenangnya direjam, dipancung dan dipotong tangan hamba-hambaNya.

Perlaksanaan hudud mestilah dilakukan dalam keadaan masyarakat ketika itu mengamalkan keharmonian Islam. Kerajaan adil yang amanah terhadap urusan rakyat, ibu bapa yang mendidik anak-anak dengan nilai-nilai Islam, media yang terpelihara dari kemaksiatan, kebajikan manusia terpelihara sehingga tiada lagi alasan untuk berlakunya jenayah mencuri, berzina, membunuh orang tanpa sebab dan sebagainya.

Ketika itu, saksikanlah betapa sedikitnya angka perlaksanaan hukuman hudud dan orang yang dijatuhkan hukuman tersebut juga benar-benar layak untuk dihukum.


Itu tidak termasuk syarat perlaksanaan hudud iaitu tiada kasta yang memberi keistimewaan pengecualian kepada mana-mana pihak seperti kezaliman yang berlaku di Arab Saudi di mana raja dan kerabatnya haram disentuh. Malah bangsa arab lebih dimuliakan dari bangsa luar apatah lagi jika dia seorang amah. Maka rasuah dan kezaliman yang gila terus menerus subur menghalakan yang haram dan mengharamkan yang halal.

Berbalik kepada sistem pembahagian harta warisan menurut Islam. Banyak feminist yang mempertikaikan kelebihan lelaki dalam agihan ini apabila lelaki diberi 2 bahagian dan wanita cuma satu.

Juga dalam sesetengah keadaan yang mana apabila si mati tiada waris lelaki, maka saudara lelaki si mati iaitu bapa saudara waris perempuan akan memperolehi bahagiannya dalam agihan ini.

Logik akal, dalam situasi masyarakat yang pincang dan ahli keluarga yang tidak bertanggungjawab, apabila masing-masing mendapat bahagian masing-masing, maka hidup terus menjadi sendiri-sendiri.

Ada kejadian, waris perempuan ditinggal terkontang kanting meneruskan kehidupan dan terpaksa bekerja keras mencari nafkah bagi menampung keperluan harian akibat waris lelaki meninggalkan mereka terus.

Dalam situasi beginilah, jelas ketidakadilan yang berlaku dan hasilnya orang melihat bahawa ketidakadilan itu datang dari Islam.

Sedangkan Islam sudah cukup adil. Dan dalam situasi berikutlah, peranan wali hakim sangat penting bagi membela sebarang penindasan yang berlaku.

Hari ini masyarakat sudah nampak peranan wali hakim dalam urusan pernikahan, mempermudahkan pengantin wanita yang ketiadaan wali. Maka dalam urusan pembelaan nafkah waris wanita dari sikap tidak bertanggungjawab waris lelaki, lebih-lebih lagilah wajib digencarkan peranan mereka.

Penutup: Islam Itu Adalah Hikmah.


Manusia mudah melihat Islam di sudut literally. Jika disebut bunuhlah kuffar, maka yang dilihat adalah membunuh orang-orang yang tidak beriman seperti tindakan ISIS tanpa berfikir jauh. Jika disebut keharusan berpoligami, maka yang dilihat adalah 'mesti' mencukupkan korum 4 itu tanpa melihat maqasid pensyariatannya sehingga banyaklah cerita-cerita penindasan isteri oleh suami-suami yang bernafsu haiwan.

Sungguh. Islam memang dilihat pada dalil-dalil alQur'an dan Hadisnya. Namun jangan pernah lupa bahawa dalam pensyariatannya, sangat dititik beratkan pemahaman maqasid syariah dan qawaid fiqhiyyah.

Islam adalah agama hikmah. Sedangkan dalam ibadah ada rukhsahnya, apatah lagi dalam muamalah kehidupan yang berhadapan dengan perubahan waktu, suasana, masyarakat dan keadaan. Kerana itu ijtihad boleh berubah mengikut zaman dan situasi.

“Sesungguhnya pada penciptaan langit dan juga bumi, pada pertukaran waktu malam dan juga siang adalah tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang-orang yang berfikir. Mereka ialah manusia yang sentiasa mengingati Allah swt ketika berdiri, duduk mahupun berbaring. Mereka memikirkan pada penciptaan lagit dan bumi (lalu berkata) : Wahai Tuhan kami sesungguhnya Kamu tidak menciptakan semua ini secara sia-sia, maha suci Engkau maka jauhilah kami daripada azab api neraka.” (Ali Imran: 190-191). 


"untuk menjadi petunjuk dan peringatan bagi orang-orang yang berfikir." 
(Ghafir: 54)

Benarlah bahawa Iman dan aqal tidak akan pernah terpisah kerana mukmin itu adalah manusia yang berfikir dengan saksama dan bijaksana.

Semoga Allah sentiasa meletakkan kita dalam golongan manusia yang mengimani kehebatanNya dan sentiasa berfikir mengkaji akan kehebatan kebesarananNya itu insyaAllah.

Allahua'lam.


Tuesday, December 23, 2014

Warkah Bonda I

Salam kesejahteraan ke atasmu anak kecil yang dinanti bonda dan baba, moga kamu sihat-sihat sahaja saat ini. 

Usiamu sudah memasuki fatrah minggu ke 29.  Alhamdulillah. Syukur, kamu sudah ditiup ruhnya, dan kamu sudah banyak bergerak. Menendang-nendang, menolak dan berpusing sehingga kadang-kadang perut bonda, kelihatannya senget. 

Senyum. Tidak sabar bonda menunggu untuk mendengar tangisan pertamamu nanti insyaAllah.

Anak bonda yang dikasihi,

Teringat ketika awal-awal fatrah muntah-muntah yang teruk di bulan Ramadhan yang lalu. Baba dan bonda sangka, muntah-muntah akibat silap makan atau angin akibat berpuasa. Lucu apabila teringat bonda disuruh baba mengambil 'eno' dan minuman bercampur halia yang ditumbuk. Juga baba berikan bonda minyak urut dan losyen panas bagi membuang angin di perut.

Senyum. Semua itu kenangan, nak. Apabila diusik paklong adi tentang anak saudara, baru kami mula terfikir kemungkinan tersebut. Baba singgah ke farmasi membeli alat urine pregnancy test senyap-senyap dan penuh debar bonda mengambil ujian tersebut.

MasyaAllah. Line merah kedua jelas kelihatan. "betul ke ni.. macam tak jelas..", komen baba penyedap hati. Lucu. Sedangkan warna sudah jelas, masing-masing masih gemuruh mencari alasan.





Lekas-lekas bonda kongsikan gambar keputusan tersebut bersama makngah yam, dan ucapan "alhamdulillah..! tahniah!", memberi bukti benarlah bacaan tersebut.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah pemilik segala kenikmatan.

Anak bonda yang soleh,


Tidak sangka Alah hadiahkan anak terus selepas bonda tamat sahaja mengambil pil perancang keluarga bagi mengelakkan kandungan dalam fatrah final sem kami berdua.

Kami melakukan perancangan, bukan bermakna kami menolak takdir. Tetapi bonda sangat percaya pada kebijaksaan muslim. Dan yang pasti, hukum mengamalkan perancangan keluarga TIDAK HARAM seperti yang masyarakat risaukan.

Mengamalkan perancangan keluarga tidak sama dengan menggugurkan kandungan. Menggugurkan kandungan adalah selepas proses jadian berlaku tidak kira sebelum atau selepas bayi ditiup roh. Dan perlakuan itu adalah haram KECUALI dalam situasi yang mendapat kepastian doktor yang pakar dengan masalah berikut bahawa jika diteruskan kandungan, maka akan memberi kemudharatan buat si ibu.

Manakala perancangan keluarga adalah ikhtiar awal yang dilakukan bagi mengelakkan sebarang masalah seperti untuk keluarga yang miskin, ibu yang bersalin melalui pembedahan bagi anak sebelumnya, situasi pasangan yang tidak mengizinkan dan sebagainya.


Bonda sedar, bonda tidak mampu untuk berhadapan alahan yang teruk sewaktu belajar. Sedangkan demam pun bonda sudah lembik, inikan pula untuk melalui fatrah muntah-muntah dan tidak lalu makan semasa semester akhir pengajian.

Justeru, selepas merujuk pakar ObGyn dan ahli farmasi, bonda berbincang dengan baba untuk mengamal perancangan keluarga meski cakap-cakap orang, kehamilan pertama jangan dirancang, takut tidak lekat di kemudian hari.

Sebenarnya tidak. Pakar ObGyn juga sahibah yang kita kasihi, Dr Mariam Ahmad memberitahu bahawa hormon dalam pil perancang tidak mengganggu hormon asal seseorang wanita. Jika aturan haid wanita terbabit teratur dan sememangnya subur, maka insyaAllah tidak akan terjejas kesuburan tersebut. Tetapi jika sememangnya tidak teratur dan tidak subur, maka wanita terbabit memang tidak digalakkan mengambil hormon dari pil perancang.

Alhamdulillah keyakinan bonda terbukti. Dan kini, bonda sedang tersenyum melalui hari-hari merasai tendanganmu di dalam perut ini. Syukur.


Anak bonda yang musleh,

Memasuki trimeseter ke-3 ini, perut bonda sudah semakin besar dan beban yang dibawa semakin berat. Tulang belakang selalu rasa sakit dan perut juga sudah selalu dirasai kepedihannya. Duduk bangun sudah payah. Malah untuk sujud juga sudah sukar. Bonda mengambil rukhsah dengan sujud secara menunduk kepala dalam keadaan duduk.

Untuk tidur di waktu malam juga sudah sukar dicari posisi yang selesa. Ditambah kekejangan kaki ketika sedang lena, membuatkan rehat malam tidak seperti dahulu.

Mujur Allah hadiahkan baba yang sangat pengasih dan semoga Allah terus menerus mengasihinya insyaAllah.


Meski baba sibuk menjalani hari-hari letih sebagai doktor pelatih, pulang lewat dan keluar awal, cuma dapat tidur hanya beberapa jam di malam hari, sekaligus itulah waktu rehat baba, namun setiap kali bonda terjaga menangis kekejangan kaki, baba pasti terbangun dan lekas-lekas membantu melakukan urutan sehingga kekejangan hilang.

Maha suci Allah yang menghadiahkan kebaikan buat bonda dengan kehadiran baba yang sangat membuatkan bonda selalu terharu. Sangat terharu.

Sungguh. Bonda senang untuk menceritakan kebaikan baba buatmu anak, agar nanti kamu terus menerus mencintai dan memuliakan baba seperti mana besarnya cinta bonda buat baba.

Anak bonda yang cerdas,




baby google =)

Bonda selalu mendoakan semoga Allah melindungimu dari segala kelemahan, kekurangan dan kemaksiatan bonda juga baba, agar kamu dapat membesar dewasa menjadi muslim yang lebih baik dari kami.

"Ya Tuhan kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) di antara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepadaMu" (2:128)

Semoga kelahiranmu dan keberadaanmu nanti menjadikan kami lebih beriman, bertawakkal dan bertaqwa kepada Allah, insyaAllah.

Bonda yang menunggumu penuh cinta,
Nurul Hasna' Hazni
23 Disember 2014
Rumah Kita, Sungai Petani.

Sunday, December 14, 2014

Cerita Kami.

"berkahwin bukan untuk senang. Berkahwin untuk menambah kerja. Dari fikir diri sendiri, kena fikir untuk orang lain. Dari basuh baju untuk seorang, perlu basuh baju untuk 2 orang dan akan bertambah. Dari fikir perut seorang yang ikut suka hati tidak diisi, selepas kawin, perlu teliti menjaga makan minum keluarga. Dari boleh buat hal sendiri selalu, perlu fikir untuk kehidupan orang lain 24 jam 7 hari, sepanjang waktu non-stop..Jangan pernah fikir untuk relax dan rehat bermula menjejakkan kaki ke dalam alam rumahtangga".

Benar.

Itu pesan bonda berulang-ulang kali setiap kali menyentuh perihal pernikahan. Ya, bonda tidak pernah tidak menceritakan realiti berat pahit masam alam itu. Agar kami anak-anaknya tidak membesar berimaginasi kehidupan berkahwin itu umpama penamat cerita fairytales yang sweethappy ending. Meski itu, bonda tidak pernah memberatkan untuk menyegerakan pernikahan anak-anak perempuannya.

Dan saya telah bernikah di usia 22 tahun. Dengan izinNya dan redha bonda, alhamdulillah.

Bertatih-tatih untuk mencorak rumahtangga itu dengan kekuatan dan kasih sayang yang datang dari Pemilik alam.


..........

Semakin waktu berlari, melalui tempoh pernikahan ini, semakin satu satu perkara diselak Allah untuk saya syukuri dan redhai. Jujur, banyak perkara yang saya tertanya-tanya tentang kepribadian lelaki yang ditaqdirkan menjadi pasangan hidup ini, Allah tunjukkan satu-satu.

Dan saya tertunduk menangis, mensyukuri apa yang tidak saya sedar hikmahnya hadiah Allah yang cantik.

Dia hadirkan saya seorang lelaki yang tidak sempurna, yang ada kurang dan lemahnya, tetapi rendah hati dalam ketidaksempurnaan itu menjadikannya sempurna, tidak malu dan ego untuk belajar memperbaiki kekurangan itu menjadikannya sangat menambat hati untuk dikagumi, tidak segan mengakui kelemahan diri membuatkan cinta kepadanya semakin bersemi.

Benar, wanita solehah adalah sebaik-baik perhiasan dunia. Dan bagi saya, suami yang memahami dan pengasih adalah sebaik-baik hadiah untuk terus hidup. =)



paklang waih dan baby Muna.
2013


Pakaian untuk Saya, dan Pakaian untuk Dia.


"Mereka adalah pakaian bagi kamu, dan kamu adalah pakaian bagi mereka.." (alBaqarah: 187)


Pakaian itu adalah selimut untuk ketakutan, kesejukan, kebekuan juga sentuhan nyaman dalam kabut luar, menyelesakan dalam galau serta melindungi dari calar balar ranting yang mencarik.

Dan suami adalah pakaian isteri juga isteri adalah pakaian isteri.

Saling memegang janji setia, saling berusaha menyamankan saat luar sesak dan lelah, saling berusaha memahami dalam kabut, saling berusaha membahagiakan tanpa pinta balas, saling memberi penuh cinta dan saling berpegang paut bahu dan tangan untuk gagah melangkah bersama.

Itulah hikmah pernikahan.

Saya pernah bertanya bonda dahulu, "bagaimana ya nanti untuk hasna' mencintai suami yang merupakan lelaki asing dalam hidup hasna' selama ini?"

Jawab bonda, "insyaAllah sampai waktunya dengan bantuan dan izin Allah, cinta itu akan datang sendiri pada orang yang layak..."

Suatu perkara yang tidak terjangkau saat itu. Namun subhanaAllah, cinta itu hadir perlahan-lahan dan semakin mendalam biiznillah sepanjang melalui 365 hari jatuh bangun tenang hujan damai angin ribut sepoi-sepoi bahasa sebuah pernikahan.



gambar sekitar seminggu selepas 30 November 2013.


Dulu Berdua, Kini Sedang Menanti Untuk Bertiga.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Hari ini telah masuk minggu ke 28 usia makhluk kecil yang sedang membesar di dalam rahim. Perut yang semakin memberat tidak dirasa terus, tetapi beratnya memberi kesan pada tulang belakang, kaki, perut dan badan. Sakit-sakit, pedih, lenguh-lenguh dan ketidak selesaan semakin dirasai mengikut pertambahan usia kandungan.


"Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungnya berserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan. Setelah dia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah dia dengan berkata: Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu)."
(al-Ahqaf:15)

Antara hikmah mengandung yang saya kira Allah sediakan untuk para wanita adalah persediaan mental, fizikal dan rohani dalam proses menjadi seorang bonda. 9 bulan didikan Allah dan peringatan setiap kali kesakitan tiba, "ya, aku akan menjadi seorang ibu suatu hari nanti iAllah..".

Maka daripada itu, perlahan-lahan banyak perkara termuhasabah sendiri. Kelemahan, kekurangan, kemaksiatan, dosa-dosa dan kealpaan yang sebati berusaha keras untuk ditinggalkan agar anak terpelihara dari kejahatan semua itu.

Sungguh. Itulah didikan Allah sepanjang 7 bulan mengendung anak ini ke hulur ke hilir. Semoga Allah mengampuni dan terus memberi kekuatan untuk memilih kehidupan yang bebas dari kemaksiatan.

Penutup: Memulakan Kembali.

Rasanya sudah terlalu lama berhenti menulis. 5 bulan yang sepi. Tangan mula mengeras. 

Semoga ini adalah titik mula selepas kerehatan yang panjang. =)


happy family di Teluk Senangi =)
seminggu sebelum 30 Nov 2014.


Nota kaki:
-suami telah memulakan posting HO di Sungai Petani, Kedah. Alhamdulillah.



Thursday, June 5, 2014

Finally Graduated!


Alhamdulillah, finally we're graduated! =)

Dr. Afiq Fawwaz Bin Ahmad Saleh
MBBS Jordan University of Sciences and Technology.

Nurul Hasna' Binti Hazni
Ijazah Sarjana Muda Fiqh wa Usuluhu
Yarmouk University, Jordan.

Semoga Allah redha dengan hari ini, semalam dan esok. Semoga kepulangan nanti adalah kepulangan yang menyumbang insyaAllah.

Minta maaf atas habuk dan sawang yang tebal dalam blog ini. insyaAllah akan berusaha untuk kembali menulis. =)

Thursday, January 23, 2014

Asam Garam Gula

Meski pernikahan ini baru menapak hampir bulan ke-2, diizinkan Allah untuk diberi amanah menguruskan 2 pasang sahabat dan junior kami dalam langkahan awal taaruf mereka.

Ada senyum di situ. =)

Ya, kami masih baru bertatih dan baru perlahan-lahan menghadam masam manis pernikahan, sudah mula menjadi rujukan. Rasa segan dan berat.


Pernikahan : Bukan Sekadar Cantiknya Album Majlis Persepsi.


Photo: “Coming together is a beginning; keeping together is progress; working together is success.”
[http://www.PureMatrimony.com/]

saya pernah berkongsi quoted ini dan saya senang untuk berkongsikannya lagi. =)

Sering, apabila disebut tentang pernikahan, langsung terbayang dalam fikiran anak-anak muda akan gemerlapan gaun pengantin yang diserikan dengan hiasan pelamin bagi meraikan hari pertama bergelar pasangan yang halal itu.

Juga akan terkenang indahnya suasana romantika, saling bersuapan, berpegang tangan berjalan seiring dengan senyuman manja.

Bahkan banyak teman-teman di laman sosial, yang berkongsi kesepian dan mengadu inginkan teman hidup yang dengan 'cinta'nya akan membunga mekar bahagia.

Tolonglah.

Tolong berhenti dari segala bayangan yang indah-indah itu.

Ketika disoal adik-adik yang teruja untuk mengetahui perkongsian perkahwinan saya, awal-awal saya tekankan seperti mana yang SELALU bonda tekankan selama ini iaitu:

"Pernikahan ini, kita perlu bayangkan yang paling dahsyat, yang paling menakutkan, yang paling berbeza dengan kehendak kita dan kemungkinan-kemungkinan yang paling menggerunkan.


Kerana pernikahan ini, jika emosi kita tidak bersedia, kita pasti akan terkejut dengan perkara baru yang sedang kita lalui."

Ya, pernikahan seumur hidup itu bermula dengan berhenti cuma berfikir dan bersedia untuk perkara yang indah-indah dan bahagia sahaja. Lantaran alam rumahtangga ini tidak hadir dengan kemanisan melainkan kita yang membiasakan lidah untuk menukar rasa masam, pahit, kelat kepada rasa manis sentiasa. 


Pernikahan: Pesan dan Nasihat Mereka.



Juga saya pernah kongsikan dan ingin berkongsi lagi. =)

Teringat saat mula bertunang 2 tahun yang lalu, bermulalah sesi pesan-pesanan ringkas dari murobbiyah-murobbiyah, makcik-makcik dan kakak-kakak yang telah berwalimah.

*mungkin ada perubahan dari sudut perkataan dan ayat, lantaran mafhumnya yang saya pegang.

1.
"Bersedialah untuk berlapang dada sepenuhnya dalam memberi ketaatan kepada suami. Belajarlah untuk redha dalam mentaati. Sebab jujurnya, sangat susah dan pedih untuk tunduk kepada kehendak dan keputusan suami sepanjang alam perkahwinan ini. Banyakkan bersabar dan redha. Nak terima perubahan hidup dari seorang diri dan bebas sebelum ini kepada kehidupan yang terikat selepas perkahwinan, bukan satu perkara yang mudah..". -Cikgu Hamizah-


2.
"Pesan ustazah satu sahaja, banyakkan sabar, sabar, sabar, sabar dan sabar." -ustazah Aminah-

3.
"selepas 16 hari ini, kehidupan hasna' akan berbeza 100 peratus. Selepas 16 hari ini, nak keluar dari rumah pun memerlukan seorang isteri meminta kebenaran dari suami. Bermula sahaja celik mata sehingga pejam semula, kita mesti mendahulukan urusan, kehendak dan keperluan hidup suami lebih dari urusan dan keperluan hidup kita." -cikgu Rosmawar. 16 hari sebelum aqad-

4.
"mak nak hasna' faham apa yang mak selalu pesankan..Apa yang mak selalu pesan, menjadi seorang isteri ini perlu kesabaran yang banyak, kesabaran yang tinggi. Di samping kerendahan hati nak menjaga, nak melayani suami. Juga kena ada besarnya rasa cinta dan kasih kepada suami, kerana jika tiada besarnya rasa cinta dan kasih pada suami, sangat payah untuk kita melayaninya, memenuhi keperluannya.." -bonda. Beberapa jam sebelum aqad nikah-

5.
"Memasuki alam pernikahan, mesti bersamanya kerendahan hati dan sentiasa bersedia untuk belajar dari kesilapan. Kerendahan hati itu lebih besar nilainya daripada kecantikan tubuh badan yang semakin berlalu waktu, semakin membosankan dan menjemukan jika sikap yang baik tidak ada." -bonda-

6.
"Kita yang memilih untuk bahagia atau menderita dalam sedih yang berpanjangan. Jika kita memilih untuk bahagia, kita akan sentiasa positif berusaha untuk mencari setiap jalan yang membahagiakan diri dan kehidupan. Tetapi jika hati kita negatif, memilih untuk meminta bahagia dari manusia lain, sehingga ke mati kita tidak akan bahagia dan mustahil untuk membahagiakan orang lain." -bonda-

7.
"Perkahwinan ini ibarat kita menaiki sebuah kapal yang sedang berlayar di lautan. Ada waktunya tenang, dan ada waktunya hujan, ribut, petir, taufan datang menguji walaupun iAllah kita sentiasa berdoa semoga dijauhkan. Tetapi jika ribut taufan itu datang juga, yang mana Allah menghantarnya untuk menguji sejauh mana kesabaran dan keyakinan kita, iAllah berbekalkan keimanan, kesabaran dan proses tarbiyah yang dilalui, kita akan selalu berusaha untuk menjaga kapal itu iAllah". -bonda. Beberapa jam sebelum aqad-

8.
"selamat menempuh alam rumahtangga yang penuh warna-warni. Banyakkan bersabar dalam melalui perjalannya yang panjang. Apa-apapun, ingat tujuan asal kita dalam rumahtangga ini, iaitu untuk mencapai redha Allah. Apa-apapun untuk kembali kepada Allah. Banyak manis dan banyak pahitnya, tapi mudah-mudahan setiap itu, membawa kepada cinta Allah iAllah". -kak yam. Beberapa jam sebelum aqad nikah-


9.
"Persiapan barang-barang dan baju tidak penting, paling penting persiapan hati, minda dan fizikal untuk masuk dalam alam perkahwinan..

Masalah akan berlaku jika kita tidak bersedia kerana alam ini masuk dan tidak keluar-keluar melainkan dengan penceraian. Berdoa banyak-banyak dan belajar untuk hidup berdua. Belajar untuk saling menerima kelemahan dan kekurangan. Kita berkahwin ini bukan nak yang baik-baik sahaja, kita perlu menerima satu pakej lengkap, kelebihan dan kekurangan. 

Dan juga belajar untuk bersedia menambah tugasan dan tanggungjawab. Kawin bukan nak senang. Kawin ini membuatkan kehidupan kita semakin sibuk. Suami, anak-anak, keluarga baru. Sebab tu dapat pahala dengan berkahwin. Tapi kalau tidak bersedia, nak senang je..nak seronok je.. memang tak lama la..

Berapa ramai anak-anak muda yang kita kenal, Allah uji dengan perkahwinan. Berapa pasang yang kita pernah pergi kenduri mereka sekarang ini telah bercerai dan sedang dalam proses penceraian..". -bonda-

Banyak lagi nasihat-nasihat yang dititip, tambahan dari bonda tercinta namun atas keterbatasan diri untuk mengingat sepenuhnya juga ruang yang terhad, cukup saya simpulkan kepada 4 point penting yang MESTI selalu dipegang dalam melayari alam rumahtangga ini:

1) belajar untuk sabar semaksima.
2) belajar untuk merendah hati semaksima.

3) belajar menguruskan perbezaan yang TERLAMPAU banyak.
4) sentiasa menjaga hubungan dengan Allah. Allah adalah sebaik-baik tempat mengadu dan bergantung harap.

Sungguh.

Penutup: Bahagiakan diri, iAllah pasti Bahagia.


ameen <3 p="">

"Belajar untuk membahagiakan diri sendiri dengan mempositifkan seluruh kehidupan. Berhenti dari meminta bahagia hati diisi oleh orang lain. Berhenti dari meminta tetapi belajar untuk memberi sepenuhnya.".

Itu pesan bonda yang selalu dititipkan, bahkan diterjemahkan dalam kehidupan beliau.



Ya, belajarlah untuk selalu membahagiakan diri sendiri agar kita tidak cepat mengeluh dan putus asa.



Oh ya, dan satu lagi. Perkara yang paling saya bersyukur selepas melalui alam ini ialah, persediaan sebelum saya bernikah dahulu adalah dengan menjauhkan diri dari menonton cerita cinta bersiri mahupun filem cinta sama ada dari Korea, Jepun, Melayu dan sebagainya juga tidak terjebak dalam fenomena novel-novel cinta hatta cinta Islamik.



Lantaran semua itu tidak membantu dalam memberi gambaran sebenar alam rumahtangga yang penuh gelora. Berhentilah dari membiarkan diri anda terus hidup dalam dunia kebohongan fantasi. 



Doakan saya teman! =)





Nota kaki:



- Segala puji bagi Allah atas anugerah seorang suami yang sentiasa berusaha untuk menjadi suami yang terbaik. =) Semoga Allah mengganjari beliau dengan kebaikan yang berlipat kali ganda atas setiap kesabaran dalam melayani karenah isteri yang juga masih belajar untuk menjadi isteri yang terbaik insyaAllah.



Thursday, January 2, 2014

A New Step



When the love begins.
(insyaAllah ini adalah pertama dan terakhir saya kongsikan gambar perkahwinan kami. Semoga Allah lindungi dari rasa ingin menunjuk dan bermegah iAllah)


Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir. (arRum: 21)

Saya dahulukan post pertama selepas pertukaran status ini dengan hebahan bahawa pada 30 November 2013 yang lalu, Alhamdulillah saya telah selamat dinikahkan dengan bekas tunang, Afiq Fawwaz Bin Ahmad Saleh, pelajar akhir jurusan perubatan di Jordan University of Science and Technology.

Segala puji bagi Allah yang Maha Menyusun atur kehidupan, Yang Maha Menciptakan makhluk berpasang-pasangan, Yang Maha Mempermudahkan, Yang Maha Meniliki cinta dan kasih sayang.

Terlalu banyak yang ingin dikongsikan tetapi jelas, saya masih merangkak untuk memulakan kembali penulisan setelah lama bercuti panjang.

Semoga kertas di alam maya ini tidak berhenti menulis. Semoga Allah terus menguatkan insyaAllah.

Pohon doa dari teman-teman. =)


Tuesday, September 17, 2013

A daughter.



Dalam kereta semalam, sewaktu perjalanan pergi ke Walimatul 3rus sepasang senior lulusan perubatan Jordan di Kulim Kedah, bonda pinta lagu ini didendangkan. Bilang bonda, lagu ini sangat mengusik jiwanya.

Meski kata bonda, "lagu ini bicara hati ibu-ibu tua di kampung..", namun sungguh, saat lagu ini memenuhi ruang kenderaan abang, air mata deras mengalir.

Bohong jika saya katakan saya tidak terpukul dengan puisi nukilan Dr. MAZA yang dinyanyi merdu oleh Aishah ini. Saya, anak perempuan kepada bonda. Kecil-kecil diasuh sempurna penuh sabar; nakalnya, sakit demamnya, degilnya, sedih dan gembiranya semua dipinta dari bonda untuk jenuh bersengkang mata menemani, mendidik dengan hukuman dan sayang. Saat meningkat remaja, bersama pula ragam dan karenah yang terus terusan mengerah bonda untuk melentur hikmah. Saat baru belajar berbakti, 4 tahun pula membesar jauh. 

Kemudian bakal pula diambil pergi, berkhidmat untuk manusia lain selepas apa yang telah bonda korbankan segala untuk melahirkan siapa saya hari ini.

Bukankah Anak Perempuan Itu Pendinding Neraka?


Saat tangan bonda saya gapai dan kucup memohon maaf kerana tahu seakan-akan lagu itu adalah lagu bonda yang sunyi keseorangan ketika kami anak-anaknya berjauhan.

Tambah, saya tidak sempat untuk menjaga bonda selama ini dan akan datang juga, tiada jaminan. 

Bonda tenang.

"Tidak mengapa, Allah Maha Adil. Meski anak-anak perempuan di kemudian hari perlu mentaati suami mendahului mak ayah sendiri, mak ayah tetap telah mendapat kebaikan iaitu hasil didikan kepada anak-anak perempuan sehingga mereka menjadi orang-orang yang beriman, beramal soleh, menjadi isteri yang solehah dan mentaati suami, dengan Allah menyediakan bagi mak ayah tersebut pendinding-pendinding neraka.

Itu yang mak pegang selama ini. Kalau ikutkan perasaan, memang akan rasa sedih, selama ini kita bersusah payah besarkan, apabila telah dewasa, keluar dari rumah tinggalkan kita, apabila sakit bersalin dan berpantang, balik ke rumah kita kemudian selesai sihat, keluar semula ke rumah dan sibuk semula menguruskan keluarga sendiri. Masa bilalah anak perempuan nak berkhidmat untuk mak ayah.. Sebab itu boleh berlaku perebutan antara mertua dan menantu sehingga menghimpit anak perempuan dalam dilemma.

insyaAllah, mak rasa lapang dada menyerahkan anak-anak perempuan mak untuk berkhidmat menjadi isteri-isteri yang solehah kerana mak yakin, segala apa yang telah mak curahkan selama ini akan Allah balas di sana insyaAllah.."

Air mata menitik lagi.

"Tapi anak lelaki lain ya.. Tanggungjawab ke atas ibu sepanjang hayat sehingga akhir nyawa ibu tersebut. Ingat tu zubair dan taha..", pesan bonda di akhir. Abang dan adik mengangguk. Moga benar-benar diserap fahamannya insyaAllah.

Entah, petang itu gemersik sayunya benar meruntun.

“Sesiapa yang memiliki tiga anak perempuan,lalu dia bersabar dengan kerenah,kesusahan dan kesenangan mereka,nescaya Allah s.w.t akan memasukkannya ke dalam syurga dengan kelebihan rahmat-NYA untuk mereka.”
Seorang lelaki bertanya, “Juga untuk dua anak perempuan wahai Rasulullah?”. Sabda baginda, “Juga untuk dua anak perempuan.”
Seorang lelaki berkata, “atau untuk seorang wahai Rasulullah?”. Rasulullah s.a.w menjawab,“Juga untuk seorang.” (Hadis Riwayat Ahmad dan Al-Hakim)

Bonda ini, Bonda Kamu Juga.

Saya mungkin akan memiliki mak abah baru yang menjadi tanggungjawab suami saya nanti untuk memuliakan dan mendahulukan mereka lebih. Mungkin nanti, jika untuk menziarahi bonda sendiri, saya perlu meminta izin suami, apatah lagi untuk menjaga bonda. Bahkan, jika saatnya bonda memanggil dan dalam waktu yang sama suami saya memanggil, saya pasti perlu mendahulukan suami.
Kerana itu semua adalah apa yang diajar baginda, Rasulullah s.a.w.
Namun jangan pernah melupakan, bahawa baginda s.a.w juga mengajar kita untuk memuliakan mertua dan keluarganya. Betapa kasihnya baginda kepada setiap mertuanya dan betapa baginda memuliakan mereka seperti mana baginda memuliakan ibubapa baginda sendiri.
Apabila ikatan pernikahan memberi keistimewaan dalam hubungan antara menantu dan mertua seperti terangkatnya hijab aurat daripada aurat antara manusia-manusia asing kepada aurat antara anak dan ibu bapa dan tidak terbatalnya wuduk apabila bersentuhan makanya segala apa yang berkaitan tetap mengambil hukum yang sama. Begitu jugalah dalam hal apa yang dilarang kepada anak-anak untuk dilakukan kepada ibu bapa mereka sendiri.
"Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkahlah dirimu terhadap mereka berdia dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil” (Al-Israa’: 23-24)

"Dan sembahlah Allah dan jangan kamu menyekutukan denganNya sesuatupun, dan kepada kedua ibu bapa hendaklah kami berbuat baik, dan yang mempunyai tali kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan tetangga yang menjadi kerabat...."(An-Nisa’:36)

Rasulullah bersabda: “Adakah kalian mahu kuberitahu tentang dosa-dosa yang besar?”. Para sahabat menjawab: “Kami mahu, ya Rasulullah SAW”. Rasulullah SAW bersabda: “menyekutukan Allah SWT dan derhaka kepada orang tua”. (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Islam sama sekali tidak pernah hadir tempang. Apabila datangnya satu kelebihan atau hak, makanya tanggungjawab akan hadir sama banyak. Apabila menantu yang baru dinikahi oleh anak perempuan itu mampu melihat bonda mertuanya tanpa berhijab, sedangkan anak jiran yang dikenali semenjak kecil tidak memperolehi hak yang sama, makanya tanggungjawab menantu terhadap mertua, pastilah tidak sekecil anak jiran yang mungkin hanya perlu bertanya khabar. 

Penutup: Common Sense.
Islam adalah deen yang adil dalam hak dan tanggungjawabnya. Islam juga adalah deen yang menuntut common sense manusia.
Logik akal, apabila seorang suami itu menikahi isterinya, yang telah terdidik agamanya, yang telah faham ia akan imannya, ibadahnya, tanggungjawab muslimnya dan baik akhlaknya hasil didikan mak ayah mertua, bahkan telah tahu ia dalam pengurusan kehidupan hariannya daripada segi memasaknya, mengemasnya, menyediakan pakaiannya dan sebagainya, juga yang diasuh untuk selalu mentaati kata dan menurut perintah suami selagi tidak melanggar syara', semua itu, bukankah adalah separuh kesenangan dunia yang telah diperolehi?
Maka, hanya common sense yang telah mati sahaja tidak berterima kasih dan mengihsani sepasang lelaki wanita yang telah tua, yang dahulunya bersusah payah mendewasakan dan mendidik isteri itu. 
Justeru lelaki, yang bakal menikahi isteri kalian yang tersedia untuk memberi khidmat, jangan pernah tercicir untuk mengasihi dan memuliakan ayah bonda kepada anak perempuan yang kalian sunting itu. Bukankah itu akhlak seorang muslim? =)

Nota kaki:
-terlalu lama berhenti menulis. Tepu banyak cerita tetapi jemari rasa keras.
-selalu berjanji pada diri untuk bersungguh belajar menjadi isteri yang baik, agar suami nanti belajar untuk menjadi anak yang baik buat bonda. insyaAllah.
-Doakan saya sahabat.

Saturday, July 20, 2013

Quoted XII


=')

Hidup tidak selalunya seperti yang kita mahu indah itu 
yang tercorak.
Selalu.

Manusia tidak selalunya seperti yang kita mahu baik itu
yang mewarna.
Selalu.

Diri tidak selalunya seperti yang kita mahu kuat itu
yang ada.
Selalu.

Tetapi yang Maha Indah, yang Maha Baik dan yang Maha Kuat
itu selamanya ada pada Allah.
Selalu.

Hanya.
Kita yang perlu selalu memohon
agar hidup itu indah
agar manusia itu baik
agar diri itu kuat.
Ya, selalu.


Stay positive, and things will get better insyaAllah.
Ramadhan Kareem!

20th July 2013
1533


Nota kaki:
-Alhamdulillah soifi telah melabuhkan tirai. Mula merindui waktu-waktu di library sambil asyik dengan kitab-kitab yang ada baunya yang tersendiri. Semoga semakin dekat dan terus mencintai ilmu.

-Ramadhan kian di penghujung. ='(

Jangan lupa melazimi doa:
"asyhadu anla ilahaIllah wa asyhadun anna Muhammadan rasulUllah, astaghfirullah, as alukal jannah, wa a3uzubika min sakhotika wannar."

juga doa:
"Allahumma innaka 3afuwwun Kareem, tuhibbun 3afwa fa3fuanna".

Dan jangan lupa untuk terus mendoakan saudara-saudara kita di Syria, Palestin, Rohingya, Mesir dan di seluruh dunia ya.

-Semoga Allah terus menguatkan untuk bertahan.


Thursday, July 4, 2013

[REPOST] Oasis yang Ditunggu.





Rasulullah menaiki mimbar (untuk berkhutbah), menginjak anak tangga pertama beliau mengucapkan "aamin", begitu pula pada anak tangga kedua dan ketiga. Seusai solat para sahabat bertanya, mengapa Rasulullah mengucapkan 'aamin? Lalu beliau menjawab, malaikat Jibril datang dan berkata:" Celaka dan merugilah seseorang yang bila namamu disebut dan dia tidak mengucapkan selawat atasmu", lalu aku mengucapkan aamin. Kemudian malaikat berkata lagi, "celaka dan merugilah orang yang berkesempatan hidup bersama kedua orang tuanya tetapi (peluang itu) tidak membawanya masuk syurga", lalu aku mengucapkan aamin. Kemudian katanya lagi, "celaka dan merugilah orang yang berkesempatan hidup pada bulan Ramadhan tetapi tidak sampai terampuni dosa-dosanya", lalu aku mengucapkan aamin. Hadits itu diriwayatkan oleh Imam Ahmad.

Pendahuluan.

"Wahai orang-orang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa seperti mana telah diwajibkan ke atas mereka (orang-orang) sebelum kamu agar kamu beroleh taqwa" (alBaqarah: 183)

Allah telah menetapkan bahawa matlamat puasa ialah taqwa. Matlamat ini menjadi tanda aras untuk kita bercita-cita dan penentu setakat mana kejayaan kita memperolehi taqwa setelah selesai Ramadhan.

Apakah erti taqwa? Taqwa ialah takut kepada Allah yang merupakan fitrah dan sesuai dengan jiwa manusia. Apabila takut kepada Allah, jiwa akan tenang dan tingkah laku kita akan menjadi baik dan terjaga. (mahu tahu lebih lanjut, boleh rujuk semula tajuk Taqwa = Takut ^^.)

alQur'an - Ramadhan - Puasa.


"Bulan Ramadhan yang dalamnya diturunkan alQur'an sebagai petunjuk kepada manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza antara hak dan bathil. Sesiapa yang menemuinya hendaklah berpuasa" (alBaqarah:185)

Ayat ini menjelaskan bahawa Ramadhan menjadi agung kerana alQur'an pertama diturunkan dalam bulannya. Setelah Allah menyifatkan Ramadhan sebagai sesuatu yang agung, Allah menyuruh para mukmin menyambut ulang tahun penurunan alQur'an dengan berpuasa.

Mengapa perlu menyambut ulang tahun nuzul alQur'an? Tidak lain dan tidak bukan supaya manusia terus menerus sedar bahawa alQur'an sangat penting untuk manusia.

Mengapa puasa sebagai acara sambutan?

Sudah tentu ini menggambarkan bahawa puasa yang merupakan acara sambutan ulang tahun juga hebat dan agung.

Apakah kehebatan puasa?
Puasa melatih seseorang mengawal nafsu buruk yang menghalang seseorang daripada menghayati alQur'an sebagai panduan hidup,. Justeru, dengan proses penghakisan nafsu buruk itu, seseorang mampu hidup bersama alQur'an secara total.

Erti 'saum' (puasa).
Puasa bererti 'menahan keinginan'. Bermakna puasa merupakan 'self control' kerana keinginan makan, minum, dan lain-lain (yang halal) ditahan semata-mata mematuhi Allah walaupun manusia lain tidak nampak. Hasilnya, dalam bulan-bulan lain, seseorang itu mampu menahan diri daripada keinginan yang makruh dan haram.

Dan mereka yang mampu menundukkan nafsu yang jahat, mudah untuk menyerahkan diri dalam ketaatan kepada Allah secara total, insya-Allah.

Pakej Ibadah Ramadhan.

Terdapat banyak pakej ibadah dalam bulan Ramadhan.

Berpuasa bermula selepas azan Subuh sehingga terbenam matahari pada waktu Maghrib merupakan pakej utama.

Daripada Abdullah bin 'Amru bahawa Nabi s.a.w bersabda:
"Puasa dan alQur'an, pada hari qiyamat akan memberikan syafa'at kepada hamba. Puasa berkata," Rabbi, aku telah mencegahnya dari makan dan syahwat, maka perkenankan aku memberikan syafa'at kepadanya". alQur'an berkata," Rabbi, aku telah mencegahnya dari tidur malam, maka perkenankan aku memberikan syafa'at kepadanya." Maka kedua-duanya diperkenan memberi syafa'at kepadanya."
Hadis riwayat Ahmad

Diterima daripada Abu Hurairah r. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Puasa itu merupakan benteng. Maka jika salah seorang antara kamu berpuasa, janganlah ia berkata keji dan mencaci maki! Seandainya ada orang yang mengajaknya berkelahi atau mencaci makinya, hendaklah ia berkata: "saya ini berpuasa" dua kali. Demi Allah yang nyawa Muhammad berada di tanganNya, bau mulut orang yang berpuasa itu lebih harum di sisi Allah daripada bau kasturi, -firmanNya-: "ditinggalkannnya makan minum dan nafsu syahwatnya kerana Daku. Puasa itu adalah untukKu, dan Aku akan memberinya ganjaran, sedang setiap kebajikan itu akan mendapat ganjaran sepuluh kali lipat."
Hadis riwayat Bukhari dan Abu Daud

Selain itu pakej teristimewa ialah Lailatul Qadr yang merupakan malam melebihi 1000 bulan. Malam ini perlu diintai-intai dari awal bermulanya Ramadhan agar kita telah siap ketika 10 malam terakhir. 

Beruntunglah bagi mereka yang diiznkan Allah untuk bertemu dengan malam yang penuh barakah ini.

Riwayat oleh Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda:
"Barangsiapa yang ber'ibadah pada malam qadar kerana iman dan mengharapkan keredhaan Allah, diampunilah dosa-dosanya yang terdahulu"

Diriwayatkan dari 'Aisyah r.ha oleh Ahmad, Ibnu Majjah dan Tirmidzi, katanya:
"Saya bertanya:" Ya Rasullah, bagaimana pendapat anda seandainya saya bertemu malam alqadar itu, apakah yang harus saya ucapkan waktu itu? Maka ujar Nabi, perbanyakkanlah membaca doa ini: "Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha pemaaf dan suka memaafkan, maka maafkanlah daku ini"
اللّهم انّك عفوّكريم تحبّ العفوا فاعفعنّي"

Termasuk ibadah tarawihI'tikafsedekahzakat fitrahtilawah alQur'anmemberi makan berbuka puasa dan memperbanyakkan nawafil atau ibadah sunat.

Salman alFarisi r.a. berkata, "Rasulullah s.a.w. berkhutbah kepada kami di akhir bulan Sya'aban seraya berkata:

"Wahai manusia! Bulan yang agung
telah menaungi kalian, bulan penuh berkah yang di dalamnya ada satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Allah menjadikan puasa di siang harinya sebagai amalan wajib, dan menetapkan qiyamullailnya (solat tarawih) sebagai sunnah.

Barangsiapa bertaqarrub kepadaNya dengan suatu kebaikan (amalan wajib) ia bagaikan melakukan 70 kali amalan wajib di bulan lainnya. Bulan itu adalah bulan kesabaran dan pahala sabar adalah syurga. Ia adalah bulan sedeqah, bulan di dalamnya rezeki orang mukmin ditambah.
Barangsiapa yang memberi makan berbuka bagi orang yang berpuasa maka, hal itu akan menjadi pengampunan bagi dosa-dosanya, menjadi pembebasnya dari api neraka, dan akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang berpuasa tadi tanpa dikurangi sedikitpun".

Gambaran Seharusnya Seorang Muslim itu Menyambut Ramadhan.


Seorang Muslim yang akan memasuki arena Ramadhan hendaknya mempersiapkan segala sesuatu. Dalam dirinya sudah terbayang suasana indah Ramadhan tersebut. Suasana itu tergambar dalam hatinya dan terukir dalam benak fikirannya. Kehadirannya dirindui dan dinanti-nantikan. Ibarat orang di penjara yang selalu menghitung hari pembebasannya, maka setiap hati sangatlah bererti. Begitulah gambaran seorang Muslim, terutama para sahabat Nabi di masa yang lalu.

Saat-saat menanti Ramadhan, para sahabat tidak ada bezanya seperti calon pengantin yang merindui hari-hari pernikahannya. Sepanjang membilang hari sebelum hari pernikahannya, mereka sudah memikirkan hal-hal yang sekecil-kecilnya. Mereka berfikir, gaun apa yang akan dipakai pada saat yang penting itu, apa yang diucapkannya, sampai bagaimana cara jalannya dan menata senyumnya. Begitulah gambaran seorang Muslim yang merindui datangnya Ramadhan. Tiada seorangpun antara kaum Muslimin yang bersedih hati ketika menghadapi Ramadhan. Sebaliknya mereka bersuka cita dan bergembira, menyambutnya dengan penuh cerdas dan semangat yang menyala-nyala.

Merupakan tradisi di masa Rasulullah, pada saat akhir bulan Sya'ban para sahabat berkumpul di masjid untuk mendengar khutbah sambutan Ramadhan. Saat itu dimanfaatkan oleh kaum Muslimin untuk saling bermaafan antara mereka. Seorang sahabat kepada sahabatnya, seorang anak kepada orang tuanya, seorang adik kepada kakaknya, dan seterusnya. Mereka ingin memasuki bulan Ramadhan dengan tanpa beban dosa. Mereka ingin berada dalam suasana Ramadhan yang disucikan itu dalam keadaan suci dan bersih.

Membiasakan Diri Dengan Amalan Ramadhan Semenjak Rejab.

Rasulullah s.a.w. menyuruh kita berlatih amalan-amalan dalam Ramadhan semenjak Rejab menerusi hadisnya yang bermaksud:
"Ya Allah berkatilah (apa yang yang kami buat) dalam Rejab dan Sya'ban, dan sampaikanlah (umur) kami ke bulan Ramdhan".

Apakah hikmah tersebut?
Agar kebiasaan yang telah mula dilakukan dalam bulan Rejab dan Sya'ban diteruskan apabila sampai kepada Ramadhan dalam keadaan ringan dan gembira. Justeru, kita dalam melaksanakan segala ibadah tersebut dalam keadaan tertingkat dan dapat mengaut sebanyak-banyak pahala dan manfaat Ramadhan.

"Sesiapa yang berpuasa dalam Ramadhan dengan keimanan dan menghitung-hitung (pahala dan manfaatnya) akan diampunkan semua dosa-dosanya yang lampau". Sabda Rasulullah s.a.w. menggambarkan betapa pentingnya persediaan awal agar melahirkan kemanisan dalam beribadah dalam Ramadhan yang bakal menjelma tidak lama lagi.

Penutup: Jangan tergolong dalam golongan mereka yang rugi.


"Telah datang kepada kamu bulan yang diberkati Allah. Telah difardhukan ke atas kamu berpuasa. Dalam bulan ini dibuka pintu-pintu
SYURGA, dan ditutup pintu-pintu NERAKA, dan SYAITAN-SYAITAN
dibelenggu. Dalamnya ada satu malam yang lebih baik daripada SERIBU BULAN, sesiapa yang diharamkan KEBAIKAN ke atasnya (dalam bulan ini), maka sesungguhnya dia tidak akan mendapat apa-apa kebaikan (di bulan lain)."

(hadis riwayat imam Ahmad, an-Nasai'e dan al-Baihaqi)

Ramadhan adalah peluang untuk kita menjadi hamba kepada Allah secara total tanpa gangguan syaitan. 

Lalu, mari mengambil peluang sebanyak-banyaknya agar madrasah Ramadhan yang bakal kita lalui berjaya melahirkan rasa taqwa dalam keperibadian-keperibadian kita, insya-Allah.



Nota kaki:

-tidak sempat menulis untuk menyambut Ramadhan, namun tidak mahu terkecuali dalam bersama menghangatkan rasa dalam debaran menanti bulan barakah dan keampunan itu, maka tulisan sendiri pada tahun 2011 yang lalu direpost semula. Semoga bermanfaat. =)

-teruskan berdoa untuk saudara-saudara kita di Syria, Mesir, Palestin, Rohingya dan seluruhnya yang terzalimi. Matahari mungkin berkabung saat terhalang gerhana, tetapi Allah yang teratas sana, sentiasa ada dan Maha Melihat.

-semoga Allah meningkatkan kesungguhan bagi sem panas yang mencabar ini. Semoga saya dapat melaluinya dengan bahagia dan penuh jaya insyaAllah.