Wednesday, May 16, 2012

Mahalnya Nilai Itu..!

Rasa sedih mencengkam akhir-akhir ini. Pedih menyucuk-nyucuk. Ada sesuatu yang telah hilang.

Kehilangan yang membuatkan hidup terasa ada compang campingnya.

Kesedihan Terbesar.

Bukan kehilangan wang. Bukan kematian orang tersayang. Bukan pemergian sahabat. Bukan. Malah sesuatu yang lebih besar dan tidak ternilai dari semuanya itu.

Kesedihan terbesar bagi seorang muslim.

Kesedihan apabila air mata tidak mampu dititiskan saat membisikkan bicara dalam solat.

Ya. Itulah kesedihan terbesar. Sungguh.

Masakan tidak, solat adalah suatu bukti hubungan hati dan keterikatan jiwa kita dengan Allah sepanjang seluruh perjalanan harian kita. Jika Allah tidak mampu dihadirkan dalam solat, manakan mampu untuk Allah dihadirkan dalam keadaan kita sedang bermain, bercanda dan berbual.

Jika kita tidak mampu merasakan bahawa Allah itu ada memerhatikan kita dan kita sedang memerhatikanNya dalam solat, bagaimana mungkin kita merasakan perkara yang sama dalam rutin yang lain?

Bahkan solat itu seharusnya adalah suatu oksigen yang menghidupkan hati yang membuatkan kita menjadikan takut untuk melakukan kemaksiatan kepada Allah antara jarak waktu solat yang seterusnya.

Maka, bukankah kehilangan air mata lantaran lenyap cinta berbicara dengan Sang Pencipta adalah sesuatu yang memedihkan?


وقال صلى الله عليه وسلم : " لا ينظر الله إلى صلاة لا يُحضر الرجل فيها قلبه مع بدنه 

"Allah tidak memandang kepada solat seseorang yang tidak dihadirkan dalamnya hati ke dalam jasadnya (pergerakan)."

*walaupun taraf hadis ini dhoif, tetapi cukup untuk menakutkan kita dan membuat kita lebih berhati-hati.

Cinta Kita Pada Kecintaan Dia.




عن أبي هريرة – رضي الله عنه – قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم - إن اللهتعالى قال : من عادي لي وليا فقد آذنته بالحرب ، وما تقرب إلي عبدي بشيء أحب إلي مما افترضت عليه ، و لا يزال عبدي يتقرب إلي بالنوافل حتى أحبه ، فإذا أحببته كنت سمعه الذي سمع به و بصره الذي يبصر به ، و يده استعاذني لأعيذنه -التي يبطش بها ورجله التي يمشي بها و لئن سألني لأعطينه ، و لئن رواه البخاري 
"HambaKu mendekatiKu dengan (mengerjakan) sesuatu yang amat Aku sukai, iaitu apa saja yang Aku wajibkan kepadanya, HambaKu senantiasa mendekatiKu dengan (mengerjakan) ibadah-ibadah sunnah hingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, Aku menjadi telinga yang ia pakai untuk mendengar, matanya yang ia pakai untuk melihat, tangannya yang ia pakai untuk berbuat, dan kakinya yang ia pakai untuk berjalan. Jika ia meminta kepadaKu maka Aku pasti memberinya jika ia meminta perlindungan dariKu, maka Aku pasti melindunginya". 
(Hadis Qudsi Riwayat Bukhari)

Kita seorang muslim. Kita baik. Kita tidak melakukan kemaksiatan. Kita tidak terfikir untuk mencuri. Jauh sekali untuk membunuh orang. Kita mampu bangun tahajjud saat orang lain dibuai mimpi. Kita mampu menangisi dosa-dosa kita. Kita mampu melaksanakan semua ibadah yang dituntut Allah. Kita mampu berbuat itu ini. Kita mampu melakukan itu ini.

Ya. Kita melakukannya. Tetapi kita terlupa 'apa' yang menggerakkan untuk kita melaksanakan semua itu.

Kita mampu mecintaiNya HANYAlah kerana Dia mencintai kita.

Kita mampu menjadi muslim kerana Dia mencintai kita.
Kita mampu bangun di akhir malam kerana Dia mengejutkan kita lantaran cintaNya.
Kita mampu khusyuk dalam solat bersama air mata kerana Dia menghadiahkan itu kepada kita lantaran cintaNya.
Kita mampu berakhlak baik dan masyarakat senang dengan kita kerana Dia membaluti keaiban kita dan memancarkan kebaikan itu lantaran cintaNya.
Kita mampu menangis kerana menyesali dosa-dosa kemaksiatan kita kerana Dia mencampakkan rasa takut lantaran cintaNya.

Bukan kerana kita. Bukan kerana iman kita yang sudah cukup cantik dan terbaik.

Tetapi semuanya kerana tawfeeq Sang Pemilik Cinta.

Mahalnya Kekuatan Tawfeeq Itu.

Kita selalu mengucapkan, "semoga kita dikurniakan tawfeeq dan hidayah..".

Tetapi apa makna sebenarnya 2 kalimah yang mahal nilainya ini?

Hidayah adalah petunjuk dari Allah hasil proses pendidikan. Dan tawfeeq adalah benih tanaman yang dicampakkan Allah untuk menggerakkan kita kuat dalam bergerak memenuhi petunjuk itu.

Bermakna, saatnya kita lesu dalam melaksanakan ibadah bersama cinta, itu adalah pertanda bahawa Tawfeeq telah semakin LENYAP..! Dan itu adalah sesuatu yang menakutkan. Sungguh.

Meski Hidayah tidak kurang mahalnya, tetapi hidayah boleh dicari dengan pembacaan, persekitaran dan pembelajaran. Namun Tawfeeq adalah anugerah yang dicampakkan Allah untuk hamba-hambaNya yang terpilih. Tawfeeq adalah nilai cinta Allah kepada kita hasil dari kesungguhan kita mencari hidayah.

Bermakna, bila-bila masa sahaja tawfeeq itu boleh ditarik jika kita tidak menghargainya.

Allah.. T_T

Penutup: Minta, Pinta, Rayu, Adu, Tagih Dan Mengharap Untuk Tawfeeq Allah.


"Dan berlumba-lumbalah kamu kepada keampunan dari Tuhan kalian dan berlumba-lumbalah mencari syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa"
(Ali Imran: 133)


Kita tahu syurga Allah itu mahal. Dan kita sedar bahawa kita perlu berlari sungguh-sungguh ke arahnya. Berlumba-lumba dan berebut-rebut. Lantaran takut syurga telah penuh dan tidak layak untuk kita menghuni bersama mereka yang lebih mulia.

Namun apa kekuatan untuk kita berlari dan berlumba itu?

Tidaklah lain dan tidaklah bukan melainkan kekuatan yang datang dari Allah, Pencipta kita, Penyusun atur kehidupan kita, Pemilik hati  dan kelemahan kita serta tempat kita akan dikembalikan dan dihisab.

Menangislah jika kita tidak mampu menangis..!


"Allahumma (Ya Allah), Engkau adalah Tuhanku, tidak ada Illah melainkan Engkau, Engkau menciptakan aku dan aku adalah hambaMu. Dan aku berada dalam perjanjian denganMu, ikrar kepadaMu (yang akan kulaksanakan dengan) segala kemampuanku. Dan aku berlindung kepadaMu dari segala kejahatan apa-apa yang telah aku lakukan. Aku mengakui (dengan sebenar-benarnya) nikmatMu kepadaku dan aku mengakui dosaku. Maka ampunilah aku kerana tidak ada yang boleh mengampuni dosa-dosa melainkan Engkau"

nota kaki:

- one of my soulful song.  T_T




-doakan imtihan saya yang masih berbaki 4. Esok Fiqh Muqorran, fiqh perbandingan mazhab.

-doakan kesihatan cinta hati saya, bonda yang keseorangan bertarung dengan migrainnya. Menahan sebak mendengar suara bonda. Terbaring di dalam rumah. Alhamdulillah sahibah menghantar makanan.

Kuserahkan bonda untuk dijaga olehMu Wahai Pemilik Kekuasaan langit dan bumi.  Sungguh. Dia adalah bondaku yang mulia dan aku sangat mengasihinya. Hanya kepadaMu aku bertawakkal.
:'(

3 comments:

  1. Allah, terkesannya..

    ReplyDelete
  2. postingan2nya sangat bagus, menarik dan bermanfaat,,terus menulis,,karena dengan menulis kita bias mengembangkan imajinasi kita dan menjadikan kita lebih kretaif..serta kadang bisa menghibur orang lain.. ^_^

    salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    folloback juga ya buat nambah temen sesama blooger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

    ReplyDelete

mohon pandangan.